September 16, 2012

Tertambat



Dalam hangatnya siang, kau memandang.
Pagi yang usang, untuk yang berpulang.
*
Kau hadir memberi sembilu.
Kuharap, kau menusuknya tepat terlagi kilat.
Sembilu yang licin, membirukan hati berpilin.
*
Jalan merah muda berubah hijau.
Kesenjaan mengait warna kemilau.
Kau menikam mata: menghapus silau.
*
Dalam riak ombak, aku bertahan.
Memandang wajah, perlahan tenggelam.
Sebelum habis, dia kukecup. Tertambat. 
Ketika mata terbuka, aku seperti dirajang sayat.

#Ilustrasi diunduh dari sini

0 comments:

Post a Comment

Followers