December 30, 2014

Beberapa Ekspresimu Saat Stalking




Memiliki rasa ingin tahu atau curiosity adalah hal yang baik. Itu akan membuatmu selalu mencari informasi tentang hal-hal yang belum kamu ketahui. Kalau konteksnya dalam hal pelajaran/mata kuliah/ilmu pengetahuan mah oke. Dianjurkan malah.

Namun, banyak rasa ‘keingintahuan’ itu berlebih kadarnya dan melenceng ke arah yang tidak semestinya. Dibuat stalking, misalnya. Lagi-lagi, kalau nge-stalk-nya timeline MarioTeguh supaya dapet kalimat bijak nun inspiratif ya bagus. Kalau nge-stalk-nya laman blog RadityaDika/Dwitasari biar semangat untuk nulis/berkarya ya tak apa.

Nah, masalahnya banyak dari kamu yang nge-stalk-nya justru ke akun lain. Akun gebetan atau mantan, contohnya. Gawat!!!

Kalau ditanya tujuannya biar dapet apa, kamu pasti jawabnya beragam. Mulai dari sekadar pengen tahu gimana kabar dia, sehat, atau rada sakitkah? Pengen tahu ngapain aja seharian, kuliah, hangout, atau malah di kamar gak ngapa-ngapain alias mager?

Itu tadi buat mereka yang lagi ngincer seseorang untuk dijadikan kekasih. Beda lagi kalau yang baru banget putus, atau yang ditinggal pas lagi sayang-sayangnya. Beh, pasti kegiatan nge-stalk-nya punya tujuan lain. Misalnya, dia masih sedih gak ya? Dia udah dapet penggantiku belum ya? Dia...? Dia...? Dia... dan seterusnya.

Nah, karena mimin lagi liburan atau out of duty, maka secara khusus dirangkumin nih apa-apa saja ekspresi yang bakal kamu alami ketika melancarkan kegiatan nge-stalking. Penasaran? Sok atuh dibaca!

Ini edisi khusus mereka yang lagi ngincer gebetan orang lain.
Hmm, ada kan ya golongan manusia yang buat jadian aja harus nunggu pacar orang lain putus dulu. Sedih pisan kalau masuk golongan ini. Dan, ada lho yang nge-stalk targetnya dari jauh-jauh hari. Apa aja ekspresinya? Berikut!

1. “Duh, kok langgeng amat sih...”

Ini pas lagi nge-stalk eh tahunya sang inceran malah semakin mesra aja sama pacarnya. Mention-mentionan pakai emot love, peluk, cium, dsb. Hmm, biasanya kamu jadi sebel sendiri. Padahal, itu ya hak mereka berdua. Salah siapa suka dan nge-stalk pacar orang, huh? Hehe.

2. “Asik, lagi berantem...”

Yang pernah suka sama pacar orang pasti akan kegirangan kalau lagi nge-stalk terus ngeliat TL dia isinya tentang kegalauan akibat berantem sama pacarnya. It’s like a ‘YES!!!’ moment. Sekarang tinggal nunggu waktu, habis ini pasti putus! You seem thru rose-tinted glasses a.k.a totally optimist. Teman mimin pernah lho yang sampai tiba-tiba telpon cuma karena mau berbagi kegembiraan, “Dham, lo tau kagak? Dia lagi berantem woy sama cowoknya. Bantu doa biar cepet putus ya! Biar habis itu giliran gue.” Lucu memang.

Dan, doa anak sholeh bener-bener diijabah. Mereka berdua putus. Lalu, ekspresimu jadi seperti ini.

3. “Yes, dia putus!”

Ini kayak habis dapet lotre 10 milyar, senengnya bukan main. Semangat menggebu-gebu. Adrenalin naik tidak terkendali. Hidup kayaknya dimulai dengan antusias lagi. Padahal, kan belum tentu mereka literally putus. Bisa aja habis putus pacaran terus malah nikah. Hehe, mamam gak tuh.

Karena dia sekarang sudah legal buat dikejar, kamu pun melancarkan aksi pedekate. Tapi tetap rajin ya nge-stalk-nya. Biar tahu kondisi medan, katamu. Kalau dibandingin sama jadwal minum obat yang 3x sehari mah lewat. Kalah jauh! Schedule stalking-mu jauh lebih padat. Lalu, ekspresimu akan jadi gini.

4. “Tweet ini buat aku bukan ya?”

Udah mulai deh GR-nya setengah mati. Senyum-senyum sendiri mirip orang gila. Kamu yang sudah melancarkan aksi, akan menunggu responnya lewat tulisan dia di timeline. Lalu doi nge-tweet, “Ternyata dia baik juga ya.” Terus, kamu mulai bertanya-tanya, “Ini tweet buat aku bukan ya?” Padahal, mungkin saja yang ngedeketin dia gak cuma kamu pasca-putus. Dan, tweet itu pun bukan buat kamu, tapi buat Budi, sainganmu yang terlihat stunning banget di mata dia. And... jleb moment happens.

5. “Pantes, belum move on ternyata.”

Akhirnya, kamu tahu maksud sebenarnya dari tweet-nya tadi. Iya, bukan untukmu. Namun, untuk mantannya. Dia lagi bernostalgia tentang kenangan bersama mantannya dulu. Gimana mereka kenalan, gimana sang cowok nembak dengan awesome, gimana bla-bla-bla yang kamu sendiri muak membacanya. Tapi teuteup aja keukeuh nge-stalk-nya. Dasar!

6. “Kok gak pernah nge-tweet lagi ya?”

Terkadang, seseorang akan cuti menggunakan dunia maya ketika dunia nyatanya jauh lebih indah. Quote dari mimin tuh. What does it mean? Artinya, dia sedang berbahagia dengan dunia nyatanya, sampai-sampai lupa nge-tweet, lupa nge-update status, lupa check-in di Path, dsb. Pertanyaannya, dia bahagia sama siapa ya? Sama kamu, bukan? Mungkin sama si Budi tadi, atau justru sama mantannya yang ngajak balikan.

Dan... lagi-lagi doa anak sholeh dikabulkan. Mereka berdua balikan. Ekspresimu berubah drastis jadi macam gini.

7. “Pantes tiba-tiba ngejauh, ternyata balikan.”

Udahlah, game over ini mah. Harapan pupus. Cinta bertepuk sebelah tangan. Lagu patah hati cemcem Lumpuhkan Ingatanku jadi playlist setia di iPod. Napasmu tetiba sesak, tidak berdaya.

Lebih parah, dia tahu ternyata kamu adalah stalker sejatinya.

8. “Yah, di-block...”

Dia pakai aplikasi pengintai biar tahu siapa-siapa saja yang rajin buka akunnya. Waktu tahu, dia pun jadinya risih, ada orang yang over banget memperhatikan gerak-geriknya. Kamu. Iya, kamu. Maka, di-block-lah akunmu. Gimana, sakit Bro? Mau disetelin single Sakitnya Tuh di Sini, gak nih? Nawarin aja.

Dengan termehek-mehek, finally, you’re gonna say...

9. “Tau gini, mending nggak usah stalking.

Kalimat perpisahanmu ini menjadi akhir kegagalanmu nge-stalking dia, yang ternyata gak ada rasa ke kamu, yang ternyata habis putus gak bisa move on, dan yang ternyata justru dia balikan lagi sama mantannya.

Well done, terakhir, kamu akan berdialog dengan dirimu sendiri.

10. “Fix, gak akan nge-stalk lagi!!!”

Kalimat ini cuma bertahan sehari. Besok paginya ya kamu nge-stalk lagi, nunggu dia berantem sama pacarnya lagi, nunggu dia putus lagi, dan seperti siklus yang tiada akhir.

Buat para stalker: katanya lakik, Bro? Kok gak punya nyali? Kalau suka sama dia, ya perjuangkan. Sukses itu gabungan antara kesempatan dan persiapan, if you know what I mean. Titik.


Itu tadi kira-kira sepuluh ekspresi ketika kamu nge-stalking seseorang yang kamu kagumi, tapi tak bernyali mendekati. Agak ironis memang, tapi ya begitu keadaannya. Okay then, kalau ada ekspresi lain atau tanggapan ya sok aja tinggalkan jejak di kolom komentar.

Terima kasih. Semoga terhibur dan bermanfaat!
(IPM)

Bandung, Desember 2014

Ilustrasi diunduh dari google.com

0 comments:

Post a Comment

Followers