January 04, 2015

Kalau Tidak Cocok, Apa Bisa Bahagia?



 
Masih pagi. Masih fresh untuk memikirkan hari ini ingin mem-posting tentang apa. Lama banget aku nyari bahan: quotes orang terkenal, cerpen khayalan, kisah di balik sebuah lagu, atau... perihal pasangan hidup, untuk mengisi laman blog ini.
 
Dan, eureka!!! Aku kepikiran satu topik yang lumayan happening dan spesial di-request oleh seseorang kemarin malam: pasangan hidup. Hmm, pagi-pagi sudah berat saja obrolannya. Belum sarapan juga padahal.

Well, aku akan bahas mengenai kecocokan. Oh, ya, tulisan berikut ini tidak murni pemikiran pribadi, tetapi melibatkan beberapa materi, baik dari buku yang pernah kubaca, atau video inspiratif, film, lirik lagu, yang tentu berhubungan. Jadi, jangan nganggep yang nulis ini bijak. Biasa saja, kok, newbie malah.

Seorang rekan pernah nanya nih satu waktu, “Apa bisa bahagia kalau tidak cocok, Dham?” Bentar-bentar, mikir dulu. Untuk menjawab pertanyaan ini, kita harus se-frame mengenai apa itu pembentuk kebahagiaan. Kalau tidak, bahasannya bisa melenceng jauh.

Pembentuk kebahagiaan itu: kegembiraan, dalam kedamaian, yang penuh kesyukuran, kata MTGW ini mah, aku hanya me-recall dari otak. Namun, kalau dipikirin benar juga ya kalimat itu. Dan, apabila dirunut ke topik kita, ada benang merahnya pula di dalamnya. Let’s break it down one by one!

Okay, aku mulai. Apa sih tanda kecocokan itu? Jawabnya singkat, bahagia. Sementara kebahagiaan tadi punya definisi: kegembiraan, kedamaian, dan kesyukuran. Jadi, kalau kamu merasa cocok atau bahasa gaulnya ‘klop’ dengan pasangan kamu, berarti kamu akan selalu gembira, merasa damai, dan penuh syukur.

Maksudnya? Kalem, akan diperjelas satu-satu kok.

1. Gembira

Iya, sederhananya gini deh, tiap ketemu sama dia bawaanmu selalu seneng. Entah itu ketawa lepas mendengar ocehan dia yang berbau humor, atau justru optimis saat dia bercerita mengenai masa depannya. “Aku pengen jadi CEO di usia 38,” misalnya. Kamu pun menimpali dengan antusias, “Semoga ya bisa tercapai. Aamiin.” Hmm, enggak pernah tuh sehabis ngobrol sama dia kamu jadi lemes, galau, atau pesimis. He/she always make you being positive.

Nah, kalau ceritanya beda, pasca-ketemu dia tuh, mood kamu selalu drop. Kadang malah terjun bebas, dari ceria, jadi enggak karuan. Dari ramah ke orang lain, jadinya tertutup dan menarik diri. Dari inclusive, berubah jadi exclusive. Jika udah gitu, 100% artinya kalian tidak cocok. Simple, kan?

2. Merasa Damai

Dua orang yang sudah ‘klop’ itu pasti ngerasa damai. Semacam ada ‘feeling home’ saat berada di dekatnya. Entah aman, entah nyaman. Susah menjelaskan makna damai. Ya, semacam adem ayem, tanpa keributan dan percekcokan.

Tentu akan kontras kalau keduanya tidak cocok. Everyday is hell. Tiap hari ada saja yang diperdebatkan. Kalau debat tidak cukup, kalian justru akan berantem. Yang lelaki kadang tidak mau mengalah, dan yang wanita mempertahankan gengsinya. Beh, mana bisa damai? Mana bisa bahagia atuh? Nah, kalau kalian berdua memang cocok, akan mudah bagi kalian untuk menemukan kegembiraan. Jadi, kalau pun berantem, akan cepat baik lagi.

“Kita ini berantem buat pisah, atau agar lebih baik mengerti satu sama lain?” tanyanya setiap kali kalian berselisih paham. Udah, kalau ada lelaki yang seperti itu, berarti dia amat sangat suami-able. Langsung kenalin ke ortu dah.

Tiga. Penuh Syukur

Paling gampang melihat kedua pasangan penuh rasa syukur tuh dalam percakapannya selalu ada, “Untung ada kamu ya...”, atau, “Beruntung tadi ada kamu, kalau tidak aku pasti bla-bla-bla...” Iya, kedua ekspresi barusan adalah tanda adanya rasa syukur di antara kalian.

Kamu, dan dia, akan selalu berterima kasih telah dipertemukan. Hal ini semakin hari, semakin membuat kalian pandai berbagi tugas dan bekerja sama. Kalau yang satu kurang semangat, yang satu nyemangatin. Kalau yang satu lagi enggak enak badan, yang satu nengokin ke kosan. Yak, serta contoh lainnya.

Kalau enggak cocok, paling-paling kalimat ini yang muncul, “Tahu gitu mah bla-bla-bla....”, atau, “Apa sih kamu, nyebelin banget!”, dan umpatan lain yang bikin tidak bersyukur. Sudah kelihatan kan bedanya?

Cocok itu kalau diibaratin mirip ‘botol dan tutupnya’, layaknya ‘gembok dan kunci’, atau seperti ‘malam minggu, lalu tidak hujan’. Pas banget gitu!

Yak, mau beres nih postingannya, tapi ada satu lagi pertanyaan, “Tapi kan dia bisa berubah?” Iya, jawabannya bisa.

Pasangan yang sudah tidak cocok saat masih pacaran, akan berubah jadi lebih tidak cocok setelah menikah. Ya iyalah, pacaran itu kan masa yang tidak logis. Beda lho sama setelah pernikahan, yang sangat logis, yang tiap hari harus mikirin biaya, cicilan rumah, bea anak sekolah, uang listrik bulanan, dsb. Nah, kalau di masa yang tidak logis aja sudah tidak cocok, apalagi nanti saat sudah berkeluarga. Pasti ribut tiap hari dah.

Jadi anjurannya, kalau tidak cocok ya jangan diteruskan. Sebab, lebih baik mana, disimpulkan tidak cocok sekarang lalu pisah, atau justru nanti, waktu sudah jalan lama tapi akhirnya berakhir juga? Coba dijawab.

Hidup ini sederhana, sering aku ngomong ini ke kamu. Kalau baik, membahagiakan. Kalau tidak baik, ya menyedihkan. Kalau selama ini banyaknya yang menyedihkan, bisa bahagia enggak hidupmu sekarang?

Yak, ini faktanya, tidak ada kebahagiaan bagi mereka yang tidak cocok.

Posting barusan tidak bermaksud menggurui, hanya ingin berbagi. Toh, tidak ada yang sepenuhnya benar dalam diri penulis. Masih kepala dua, belum banyak makan asam-garam pula. Namun, semoga bisa memberikan manfaat.

Terima kasih. Salam hangat.
(IPM)

*) I’m the man of my words ya. Topik yang kamu minta, sudah kubuatkan sesegera.

Bandung, Januari 2015

#Ilustrasi diunduh dari satu, duatiga, dan empat

2 comments:

kaRtiKa tRianiTa said...

setuju :D

Idham P. Mahatma said...

Iya, makasih, Kartika, atas apresiasinya :D

Post a Comment

Followers